Alat Musik Tradisional Aceh Lengkap, Gambar dan Penjelasannya

Alat Musik Tradisional Aceh Lengkap

Provinsi NAD memiliki beberapa alat musik tradisional. Alat musik tradisional tersebut antara lain serune kalee, gendang (geundrang), canang, dan rapai.

1. SERUNE KALEE
Serune kalee adalah instrumen tiup tradisional sejenis klarinet. Alat musik ini terdapat di daerah Pidie, Aceh Utara, Aceh Besar, dan Aceh Barat. Alat ini terbuat dari kayu. Bagian pangkalnya kecil sementara di bagian ujungnya besar menyerupai corong. Di bagian pangkal terdapat piringan penahan bibir peniup yang terbuat dari kuningan yang disebut perise.

gambar serune kalee alat musik tradisional aceh

Serune ini mempunyai tujuh lubang nada. Selain itu, terdapat lapis kuningan dan sepuluh ikatan dari tembaga yang disebut klah (ring). Fungsinya sebagai pengamanan dari kemungkinan retak atau pecah badan seru ne tersebut. Alat musik ini biasanya digunakan bersama gendang dan rapai baik dalam upacara-upacara maupun dalam mengiringi tarian-tarian tradisional.

2. GENDANG (Geundrang
Gendang (Geundrang) terdapat hampir di seluruh Provinsi NAD. Gendang ini terbuat dari kayu nangka, kulit kambing, dan rotan. Pembuatan gendang dengan, melubangi kayu nangka yang berbentuk silinder sedemikian rupa sehingga badan gendang menyerupai bambam. Pada permukaan lingkarannya (kiri-kanan) dipasangi kulit kambing. Sebelumnya, telah dibuatkan ringnya dari rotan dengan ukuran persis seperti ukuran lingkaran gendangnya.

gambar geundrang alat musik tradisional aceh

Untuk mengencangkan permukaan kulit geundrang diberi tali yang saling menghubungkan antara kulit gendang bagian kanan dan kulit gendang bagian kiri dengan tali yang terbuat dari kulit. Sebagai pemukul gendang digunakan kayu yang dibuat khusus dengan bentuk ujung pemukul yang dibengkokkan. 

3. CANANG
Canang termasuk salah satu alat musik pukul tradisional Aceh yang terdapat pada kelompok masyarakat di daerah Gayo, Alas, dan Tamiang. Masyarakat Aceh menyebut alat musik ini dengan sebutan "Canang Trieng", Masyarakat Aceh Gayo menyebutnya dengan sebutan "Teganing" Masyarakat Aceh Alas menyebutnya dengan "Kecapi Olah", sedangkan Tamiang menyebutnya dengan "Kecapi".

gambar canang alat musik tradisional aceh

Alat musik ini terbuat dari logam perunggu atau kuningan dengan bentuk mirip gong berukuran kecil yang diberi lubang pada bagian samping sebagai lobang tali yang diikatkan pada kayu. Papan kayu yang dibuat sebagai penyangga alat musik ini berbentuk persegi, dengan fungsi agar canang yang diikat dengan tali dapat mengabang pada tali sehingga menghasilkan bunyi.

4. RAPAI
Rapai sejenis alat instrumen seperti gendang. Rapai terbuat dari bahan kayu keras dan kulit lembu. Kayu yang biasanya dipakai adalah kayu nangka yang dibulatkan dan dibuat lubang dibagian tengahnya yang disebut baloh. Baloh dibuat dengan bentuk bulat tabung pendek yang bentuk lingkaran atasnya lebih besar daripada lingkaran bawahnya. Kulit lembu digunakan untuk menutup baloh bagian atas yang dibalut dengan rotan sebagai penjepit (sidak) dan sebagai pengatur tegangan kulit.

gambar rapai alat musik tradisonal aceh

Rapat digunakan sebagai alat musik pukul pada upacara-upacara terutama yang berhubungan dengan keagamaan, perkawinan, kelahiran, dan permainan tradisional yaitu debus. Cara memainkan rapai adalah memukulnya dengan tangan dan biasanya dimainkan oleh kelompok (grup). Pemimpinnya disebut syeh atau kalipah.

5. ARBAB
Alat musik Arbab berasal dari Nangroe Aceh Darussalam (NAD), Alat musik ini terdiri dari 2 bagian, yaitu Arbabnya sendiri (alat musik induk) dan penggeseknya (stryk stock) bahasa daerah disebut Go Arab.

gambar arbab alat musik tradisional aceh

Alat musik ini memakai bahan tempurung kelapa, kulit kambing, dan dawai. Alat musik ini pernah berkembang di daerah Pidie, Aceh Besar dan Aceh Barat. Arbab ini dipertunjukkan pada acara-acara keramaian rakyat,  seperti hiburan rakyat,  pasar malam,  dan sebagainya. Kesenian ini sekarang sudah jarang sekali dijumpai, dan diperkirakan sudah mulai punah. Kesenian ini terakhir dapat dilihat pada zaman pemerintahan Belanda dan pendudukan Jepang.

6. CELEMPONG
Celempong adalah alat musik tradisional yang terdapat di daerah kabupaten Tamiang. Alat musik ini terdiri dari beberapa potongan kayu. Cara memainkan alat ini yaitu disusun di antara kedua kaki pemainnya.

gambar celempong alat musik tradisional aceh

Celempong dimainkan oleh kaum perempuan terutama gadis-gadis, tapi sekarang hanya orang tua (perempuan) saja yang dapat memainkannya dengan sempurna. Celempong juga digunakan sebagai iringan tari Inai. Celempong diperkirakan telah berusia lebih dari 100 tahun berada di daerah Tamiang.

7. TAMBO
Tabo merupakan alat musik pukul sejenis tambur. Alat musik ini terbuat dari bahan kayu Bak Iboh (batang iboh), kulit sapi dan rotan yang dipakai untuk mengikat dan meregangkan kulit. Alat musik ini dahulu berfungsi sebagai penanda waktu sholat seperti bedug. Dahulu tabo juga dipakai sebagai alat komunikasi untuk mengumpulkan masyarakat ke Meunasah pada saat acara perkumpulan kampung.

gambar tambo alat musik tradisional aceh

Selain 7 jenis alat musik tradisional Aceh di atas, di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam masih terdapat beberapa jenis alat musik tradisional lainnya, diantaranya seperti Bangsi Alas, Bereguh, Tak Tok Trieng, dan Teganing.

Demikian ulasan tentang "Alat Musik Tradisional Aceh Lengkap, Gambar dan Penjelasannya" yang dapat kami sajikan. Baca juga artikel kebudayaan Daerah Aceh menarik lainnya di situs SeniBudayaku.com.



Sumber : Selayang Pandang Nanggroe Aceh Darussalam : Nunung Yuli Eti

1 Response to "Alat Musik Tradisional Aceh Lengkap, Gambar dan Penjelasannya"

  1. Terimakasih, artikelnya sangat bermanfaat sekali.
    jangan lupa untuk mengunjungi website kami di toko alat drumband Jombang

    ReplyDelete

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel