Makanan dan Minuman Khas Yogyakarta Lengkap, Gambar dan Penjelasannya

Makanan dan minuman tradisional Yogyakarta telah lama ada dan digemari oleh masyarakat dengan resep spesifik yang diwariskan turun-temurun. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut. 

Makanan Khas Yogyakarta

Gudeg, merupakan makanan yang paling dikenal dari Yogyakarta. Cita rasa gudeg manis dan gurih. Gudeg berasal dari bahasa Belanda gut dag yang berarti cukup bagus atau enak. Begitu populernya masakan ini, sampai-sampai Yogyakarta dijuluki Kota Gudeg

Gudeg dibuat dari nangka muda yang dikupas, diiris-iris lalu direbus sampai masak. Santan, bawang merah, bawang putih, laos, kemiri, ketumbar, daun salam, dan garam dicampurkan ke dalam nangka tersebut. Dimasak lagi sampai kering dan berwarna kecokelatan. Warna cokelat dapat juga dibuat dengan memasukkan daun jati ke dalam masakan. Untuk menghasilkan rasa yang khas digunakanlah arang dari batok kelapa untuk pemanasannya, sehingga panas yang dihasilkan bisa merata dan tahan lama. Dibutuhkan pemanasan lima sampai enam jam untuk menghasilkan gudeg yang berkualitas dan tahan lama. 

Nasi uduk, disebut juga nasi gurih. Biasanya, nasi uduk dihidangkan pada upacara kenduri dan dibagi-bagikan dengan wadah dari daun pisang. Nasi uduk dibuat dari beras yang sudah dicuci bersih, dikukus sampai setengah matang, kemudian dicampur dengan santan dan daun salam. Lantas nasi uduk dikukus lagi sampai masak. Mayoritas nasi uduk disajikan dengan lauk ingkung ayam. 

gambar makanan khas yogyakarta

Thiwul, merupakan makanan pokok sebagian kecil penduduk Gunung Kidul. Thiwul terbuat dari ketela pohon yang dijemur sampai kering, ditumbuk sampai halus dan disaring, diberi sedikit air dan dibuat bulatan kecil-kecil lalu dikukus sampai masak. Biasanya thiwul dihidangkan dengan sayur tempe. 

Growol, merupakan makanan pokok dari Kulon Progo. Growol terbuat dari ketela pohon yang sudah dikupas, dicuci, terus direndam dalam air selama dua sampai tiga hari. Setelah lunak, ia diangkat, dicuci bersih, dan ditiriskan. Sesudah air mengering, ia dicincang sampai lumat, baru dikukus hingga masak. 

Lazimnya, growol dicetak dengan alas daun pisang. Growol dimakan dalam bentuk irisan dengan sayur lodeh. Lauknya tempe benguk yang sudah dibacem. Makanan ini dapat ditemukan di Pasar Sentolo. 

Nasi jagung, merupakan makanan pokok sebagian kecil penduduk di lereng atas Gunung Merapi. Jagung yang sudah kering direndam dalam air yang telah diberi kapur selama setengah jam. Lantas jagung ditiriskan dan ditumbuk sampai halus. Setelah menjadi tepung, jagung dikukus sampai masak. Biasanya hidangan ini disajikan bersama sayur lombok dan ikan asin. 

Minuman Khas Yogyakarta

Beras kencur, oleh sebagian masyarakat dianggap sebagai minuman yang selain menyegarkan juga meningkatkan stamina tubuh. Beras kencur terbuat dari beras yang direndam dalam air, ditiriskan, terus ditumbuk sampai halus. Kencur yang sudah dikupas kemudian ditumbuk dan dicampur dengan beras yang telah halus. Selanjutnya diberi air secukupnya, terus disaring. Minuman ini dihidangkan dengan diberi gula jawa atau gula pasir dan sedikit jeruk nipis. Beras kencur cocok diminum sehabis berolah raga. 

Wedang secang, yang berwarna merah merupakan minuman kesukaan Sri Sultan HB IX. Minuman ini dapat menjaga kesehatan. Badan yang masuk angin, bila minum wedang secang hangat, bisa bugar kembali. Wedang secang terbuat dari serutan kayu secang, dua lembar daun cengkih yang sudah kering, irisan kulit pohon kayu manis, merica putih, daun serai, cabe rawit, dicampur dengan jahe yang sudah dibakar dan dipukul-pukul sampai gepeng. 

gambar minuman khas yogyakarta


Semua bahan dimasukkan ke dalam kendil tanah liat, terus dipanaskan dengan air sampai mendidih. Setelah disaring, wedang secang dihidangkan dengan gula batu. Di Makam Imogiri, bahan ramuan wedang secang dijual sebagai oleh-oleh bagi para peziarah. 

Dawet, merupakan minuman pelepas dahaga yang cukup populer di Yogyakarta. Salah satu unsur dawet adalah cendol. Untuk membuat cendol, panaskan tepung beras hingga mendidih dan tuang dengan saringan ke dalam baskom yang berisi air dingin. Tepung beras yang jatuh ke dalam air dingin akan mengental membentuk cendol. Masukkan cendol ke dalam mangkuk, tambahkan santan kelapa dan sirup gula jawa. Untuk menambah sedap, tambahkan daun pandan wangi ketika membuat sirup gula kelapa. Di pasar tradisional masih kita temukan penjual dawet yang menjajakan dagangannya dengan memakai tenggok, wadah besar dari anyaman bambu. 

Makanan dan minuman tradisional ini dibuat dengan bahan yang tersedia di wilayah DIY. Di daerah Gunung Kidul dan Kulon Progo dapat ditemui makanan berbahan dasar ketela pohon, di daerah Sleman dan Bantul banyak ditemui makanan berbahan dasar beras dan Jagung. Ciri khas makanan dari Yogyakarta terletak pada cita rasanya yang cenderung manis.
Baca juga:

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Makanan dan Minuman Khas Yogyakarta Lengkap, Gambar dan Penjelasannya"

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel