Skip to main content

Wayang Wong (Teater Klasik Jawa)

Wayang wong (wayang orang) adalah salah satu teater Jawa. Sumber cerita wayang wong tidak jauh berbeda dengan wayang kulit. Beberapa hal yang berkaitan dengan Wayang wong seperti dalang, panggung, kostum, dan gamelan.

Asal Mula Wayang Wong Pada tahun 1731 salah seorang raja Jawa yaitu Mangkunegaran menciptakan wayang dengan bentuk lain. Wayang wong adalah wayang yang semua tokohnya diperankan oleh manusia dengan mengenakan perhiasan dan busana yang dibuat mirip dengan busana yang dikenakan para tokoh wayang kulit. Dalam mengadakan pertunjukan juga seperti wayang kulit, yaitu mengambil cerita dari Serat Ramayana dan Mahabarata. Pada waktu mengadakan pagelaran para pemain selain aktif menari juga berdialog saat terjadi percakapan antar tokoh.

Grup Wayang Wong
Wayang wong atau wayang orang adalah salah satu jenis teater tradisional klasik yang merupakan gabungan antara seni drama dengan pertunjukan wayang kulit yang tumbuh dan berkembang di Jawa. Lakon yang dipentaskan pada pertunjukan wayang wong bersumber pada cerita wayang kulit atau wayang purwa. Tata busana dan wujud fisik dan para penari mengikuti gaya busana dan wujud fisik dari ikonografi boneka-boneka wayang kulit, kecuali rias wajah yang lebih sederhana dibandingkan dengan wayang kulit. Kesenian wayang wong lahir dan berkembang di lingkungan keraton dan kalangan bangsawan Jawa. Mula-mula wayang wong muncul di Surakarta selanjutnya berkembang di Yogyakarta.

gambar-wayang-wong
Pertunjukan Seni Wayang Wong (Orang)

Sebenarnya wayang wong atau wayang orang merupakan bentuk perwujudan dari wayang purwa, yang membedakan adalah peraganya. Kalau wayang purwa peraganya adalah wayang dari kulit, kalau wayang wong diperagakan oleh manusia. Apabila dibandingkan busana antara wayang kulit dengan busana wayang wong adalah hampir sama, dapat dikatakan bahwa tata busana wayang wong lebih sederhana bila dibandingkan tata busana wayang kulit; Tata busana wayang wong baru bisa mencapai bentuknya yang standar atau baku sekitar abad XX saat pemerintahan Sultan Hamengku Buwana VIII tahun 1921-1939. Pada waktu Hamengku Buwono VIII berkuasa, beliau menyuruh seniman serba bisa, yaitu Kanjeng Jayadipura, untuk menciptakan busana wayang wong yang indah dan sesuai dengan karakter pemainnya.

Kesenian wayang wong antara Surakarta dan Yogyakarta mempunyai gaya dialog yang berbeda. Dialog pada wayang wong Surakarta bersifat realistis sesuai dengan tingkatan emosi dan suasana yang terjadi, intonasinya pun juga lebih bervariasi. Gaya dialog Yogyakarta sangat monoton. Wayang wong yang semula dipentaskan saat seseorang punya hajatan atau nazar, lama-lama dikomersilkan. Pada tahun 1902 pertunjukan wayang wong secara komersial dengan cara menjual karcis.

Salah satu grup wayang wong yang terkenal adalah Griya Budaya Titah Nareswari (GBTN) dari Solo. Grup GBTN banyak menggarap sebuah pertunjukan dengan hal-hal yang baru, baik dari penggarapan tari, anta wacana, iringan musik, narasi dalang, maupun tema lakon. Banyaknya inovasi pertunjukan dikarenakan adanya gairah muda dari seniman-seniman yang terlibat. Nama-nama yang cukup terkenal sebagai penyelenggara pementasan Wayang Wong, seperti B. Subono, Ali Marsudi (sutradara), Anggono W. Kusumo dan Widjanarko (penata Tari), dan Edi Sulistiono (dalang). Lakon-lakon yang diambil dari epos Mahabarata, misalkan Srikandi Maguru Manah dan Bangun Taman Maerokoco ditampilkan dengan gaya yang apik, penuh kreativitas dari para pemain. Suasana pertunjukan pun juga disesuaikan dengan zamannya, biasanya tokoh cakil hanya satu, oleh Ali Marsudi cs, cakil dihadirkan empat sekaligus, dialognya pun dibuat sedemikian rupa sehingga terasa tidak membosankan. Begitu pula dengan narasi dalang tidak terlalu panjang lebar bahkan kadang narasi dalang hanya dengan sebuah sulukan.

Wayang wong mencapai masa kejayaan saat Sastrosabdo mendirikan perkumpulan wayang wong yang bernama ”Ngesti Pandhawa” di Semarang. Dengan menampilkan beberapa inovasi yaitu dengan permainan atau semacam trik, misalkan peristiwa-peristiwa yang aneh atau ajaib menjadi nyata. Para penonton sangat antusias melihat pertunjukan wayang wong ”Ngesti Pandhawa” yang sangat indah dan profesional. Grup Ngesti Pandhawa benar-benar mampu merebut perhatian penonton.

Pertunjukan wayang wong didahului dengan tari-tarian, sebagai pertunjukan tambahan. Untuk menyelenggarakan pertunjukan wayang wong secara lengkap dibutuhkan pendukung sebanyak 35 orang. Dengan perincian sebagai berikut: 2 orang sebagai waranggana; 12 orang sebagai penabuh gamelan; 1 orang sebagai dalang; dan 20 orang sebagai pemain wayang wong.

iklan-pertunjukan-wayang-wong
Poster Pertunjukan Seni Wayang Wong

Sriwedari Tempat Pertunjukan Wayang Wong
Pada tahun 1899 Pakubuwono X membangun taman kota yang bernama taman Sriwedari. Saat peresmian taman Sriwedari itu diadakan berbagai pertunjukan kesenian Jawa, baik seni rakyat maupun seni klasik. Salah satu kesenian klasik yang dipentaskan di acara peresmian itu adalah wayang wong. Dan sejak saat itu kesenian wayang wong selalu mengisi berbagai acara di Sriwedari, yang merupakan taman keraton Surakarta. Lakon wayang di Sriwedari biasanya mementaskan lakon yang bersifat pakem. Pada mulanya pertunjukan wayang wong di Sriwedari tidak bersifat komersial.

Namun, pada suatu saat, ada seorang warga keturunan yang pertama kali menjual karcis dipertunjukkan wayang wong, yaitu dengan cara menjual karcis. Sejak saat itu, pertunjukan wayang wong mengalami masa keemasan. Bila ada pementasan wayang wong, tempat-tempat pertunjukan penuh oleh pengunjung. Hal ini mengakibatkan secara finansial para pemain wayang wong secara ekonomi berkecukupan.

Tipe-Tipe Tata Rias Wayang Wong
Unsur yang sangat penting dalam pertunjukan teater Jawa adalah dialog para pemain. Selanjutnya, unsur yang lain yang sangat mendukung adalah tata busana dan tata rias. Ada tujuh tipe tata rias dalam seni wayang wong, yaitu:
a. Tipe wanita yang rendah hati,
b. Tipe wanita yang dinamis,
c. Tipe putra yang halus dan rendah hati,
d. Tipe putra halus dan dinamis,
e. Tipe putra gagah yang rendah hati,
f. Tipe putra gagah yang dinamis,
g. Tipe punakawan atau abdi dalem.

Sedangkan untuk peran raksasa dan kera dengan mengenakan topeng. Wayang wong mempunyai standar yang ketat mengenai kostum atau tata busana, karena kostum tersebut mempunyai makna simbolis.

gambar-wayang-orang
Adegan Pertunjukan Seni Wayang wong

Lakon yang dimainkan ada dua macam, yakni lakon pakem dan lakon carangan. Lakon pakem adalah lakon yang mengambil sumber cerita dari cerita Mahabarata dan Ramayana, urutan adegan yang ditampilkan tepat sesuai dengan pakem atau urutan yang ada, kostum yang dikenakan standar, indah, dan rapi. Sedangkan lakon carangan adalah mengambil sumber cerita dari karangan yang kadang-kadang mengambil sebagian dari cerita Mahabarata dan Ramayana yang diramu dengan karangan sendiri.

Atribut Wayang Wong
Ada beberapa hiasan yang dikenakan oleh para pemain wayang wong, diantaranya Garuda Mungkur, Makutha, dan Praba. Hiasan garuda mungkur dikenakan di bagian belakang dari hiasan penutup kepala tokoh-tokoh tertentu, fungsi garuda mungkur adalah sebagai atribut dari para raja dan pangeran yang berwatak baik pada tokoh cerita Mahabarata maupun Ramayana yang bersifat melindungi. Kanjeng Jayadipura, perancang tata busana Yogyakarta mengganti nama garuda mungkur menjadi bledhegan atau gelapan. Dahulu banyak orang Jawa percaya bahwa bledheg memanifestasikan diri sebagai kepala raksasa kala yang berterbangan di udara mencari mangsanya di dunia. Hiasan yang lain adalah Jamang mangkara atau jamang sungsun dan sumping mangkara. Sumping mangkara adalah hiasan telinga dengan motif makara. Mangkara artinya sama dengan makara bahasa Jawa Kuno, kalung, sabuk, timang atau pengencang sabuk, kampuh atau dodot yaitu kain lebar dan panjang yang dikenakan sebagai busana bagian bawah, uncal wastra atau ujung bagian dodot sebagai pengikat, badhong atau hiasan di bawah perut, uncal kencana yaitu hiasan kain kecil yang berjuntai ke bawah, kunca yakni bagian ujung dari dodot, kelat bau atau gelang tangan, gelang, gelang kaki atau kroncong, celana sampur, dan wangkingan atau keris. Sebagai gantinya dodot para penari wayang wong mengenakan nyamping supit urang atau nyamping seredan sesuai dengan karakter yang dibawakan.

Kalung yang dikenakan ada dua jenis, yakni sangsangan atau kalung tanggalan dikenakan karakter-karakter putra gagah dan sangsangan sungsun atau kalung bersusun tiga dikenakan oleh karakter-karakter putri dan putra halus. Kelatbau ada tiga tipe yaitu kelatbau nagamangsa dipakai oleh raja, pangeran, dan para putri; kelatbau clupring dikenakan oleh para raksasa serta pejabat-pejabat rendah; dan kelatbau candrakirana oleh Bima, Antareja, Hanuman, dan Bayu.

Baca juga:
Jenis-Jenis Wayang di Indonesia dan Penjelasannya
Macam-Macam Kesenian Tradisional Rakyat Jawa Tengah
Macam-Macam Kesenian Jawa dengan Pengaruh Islam
Wayang Kulit: Asal Usul, Sumber Cerita, dan Sejarah Wayang Kulit Jawa

Comments