Mengenal Titi Laras Slendro dan Pelog dalam Karawitan Jawa

Konten [Tampil]
Dalam seni karawitan, titi laras memegang peranan yang penting dan praktis, sebab dengan menggunakan titi laras kita dapat mencatat lagu atau gending, mempelajarinya, dan kemudian menyimpannya untuk dokumentasi. Titi laras dalam seni musik biasanya sering disebut dengan notasi, yaitu lambang-lambang untuk menunjukkan tinggi rendah suatu nada berupa angka atau lambang lainnya.

Titi Laras Slendro dan Pelog
Istilah titi laras dalam penggunaannya sehari-hari sering disingkat menjadi laras. Laras ini terdiri dari dua macam, yaitu laras slendro dan pelog. Pengertian laras slendro dan pelog tersebut antara lain sebagai berikut.

1. Laras Slendro
Laras Slendro pada umumnya menghasilkan suasana yang ringan, riang gembira dan terasa lebih ramai. Hal ini dibuktikan dengan adegan-adegan dalam pertunjukan wayang kulit maupun wayang wong seperti adegan perang, baris-berbaris yang diiringi dengan gending berlaras slendro. Penggunaan laras slendro juga dapat berkesan sebaliknya seperti sedih, sendu, maupun romantis. Ssepertihalnya pada gending yang menggunakan laras slendro miring. Nada miring merupakan nada laras slendro yang dimainkan tidak tepat pada nadanya secara sengaja. Oleh karena itu, banyak adegan rindu, percintaan kangen, sedih, sendu, kematian, merana diiringi gending yang berlaras slendro miring.

2. Laras Pelog
Secara umum, laras pelog menghasilkan suasana yang bersifat memberikan kesan gagah, agung, keramat dan sakral, khususnya pada permainan gending yang menggunakan laras pelog nem. Oleh karena itu, banyak adegan-adegan yang diiringi dengan laras pelog seperti adegan masuknya seorang raja ke sanggar pamelegan (tempat pemujaan), adegan sakit hati, adegan marah, maupun adegan yang menyatakan dendam. Tetapi pada permainan nada-nada tertentu, laras pelog dapat juga memberi kesan gembira, ringan, dan semarak, misalnya pada gending yang dimainkan pada laras pelog barang.

Selain titi laras slendro dan pelog ada beberapa jenis titi laras yang lain, yaitu sebagai berikut.
1. Titi laras Kepatihan
Titi laras kepatihan dibuat oleh Kanjeng Raden Mas Haryo Wreksadiningrat di Kepatihan Keraton Surakarta Hadiningrat pada tahun 1910.

2. Titi laras Ding-Dong
Titi laras ding-dong digunakan untuk mencatat dan mempelajari gending-gending gamelan Bali.

3. Titi laras Sariswara/Dewantaran
Titi laras sariswara/dewantaran digunakan dan diciptakan oleh Ki Hajar Dewantara untuk mengajarkan gamelan Jawa.

4. Titi laras Daminatila
Titi laras daminatila diciptakan oleh Raden Mas Machyar Angga kusumadinata untuk karawitan Sunda.

5. Titi laras lainnya seperti titi laras tangga, titi laras rantai, dan sebagainya yang digunakan untuk mempelajari dan mencatat gending-gending sejak dahulu.

Dalam gending-gending Jawa yang sering digunakan adalah titi laras kepatihan. Titi laras berwujud angka 1 2 3 4 5 6 7 1' sebagai pengganti nama bilahan gamelan agar lebih mudah dicatat dan dipelajari. Angka-angka tersebut dibaca ji ro lu pat ma nem pi ji, bukan di baca do re mi fa sol la si do seperti notasi Barat karena nadanya memang lain sekali.

Tinggi rendahnya titi laras untuk laras slendro dan laras pelog berbeda. Pada laras slendro, tingkatan suara untuk tiap nada sama. Setiap satu oktaf dibagi menjadi lima laras. Namun, pada gamelan laras pelog, tingkatan nada masing-masing bilahan tidak sama. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut.
Slendro
Pelog Nem
Pelog Barang
Barang 1 Panunggul (bem) 1 Barang 7
Gulu/jangga 2 Gulu/jangga 2 Gulu/jangga 2
Dada/tengah 3 Dada/tengah 3 Dada/tengah 3
Lima 5 Lima 5 Lima 5
Nem 6 Nem 6 Nem 6
Nada nada seperti pada tabel tersebut mudah ditemukan pada gender gambang, slentem ataupun saron. Titi Laras Gender yang lengkap berbilah 14 seperti yang tampak pada gambar di bawah ini.

gambar nada laras gender slendro dan pelog
Tanda titik di atas nada berarti bersuara tinggi/kecil. Sementara titik di bawah nada berarti bersuara berat atau rendah.

Pada gender laras pelog patet nem tanpa nada 7 dan gender laras pelog patet barang tanpa menggunakan nada 1 karena pada laras pelog patet nem tidak menyentuh nada 7. Demikian pula laras pelog petet barang tidak memakai nada 1.

Dalam ketiga patet di atas, gender tanpa menggunakan nada 4. Jadi, apabila ada gending yang dimainkan menggunakan nada 4 (atau biasa disebut nada pelog) hanya dapat kita dengar dari penabuhan slentem atau saron karena slentem dan saron pelog lebih lengkap bilahan nadanya.

Gambang laras slendro dan pelog mempunyai 22 bilahan yang tampak seperti pada gambar berikut.

gambar laras-nada-alat-musik-gambang slendro dan pelog
Gambang laras pelog patet nem dan pelog patet barang nada-nadanya sama, hanya perlu disediakan nada 7 sebagai pengganti. Maksudnya apabila menggunakan gending laras pelog patet nem menggunakan nada 1, bila hendak beralih ke patet barang, nada 1 hendaknya diganti dengan bilahan bernada 7.

Dahulu pengganti nada terdiri dari 4 bilah, yaitu ,,7 7 7’ 7’’. Namun, sekarang yang biasa dipakai adalah 3, yaitu 7 7’ 7’’.

Penggunaan nada 7 dan 4 pada laras pelog patet 6 dan penggunaan nada 1 dan 4 pada pelog patet barang hanya digunakan sebagai variasi nada agar ketika didengar lebih syahdu.

Slentem pada laras slendro memiliki bilahan 7. Sementara saron demung atau saron besar, saron barung, dan saron peking sama-sama memiliki 6 bilahan seperti yang tampak pada gambar berikut.

gambar-laras-nada-alat-musik-saron-slendro
Saron yang berbilah 7 hanya perlu ditambah bilahan atau nada gulu/jangga di sebelah kanan bilahan barang. Apabila bilahan berjumlah 8 tinggal menambah bilahan/nada 6 di sebalah kiri. 

Pada slentem, saron demung, saron barung, dan saron peking semuanya memiliki 7 bilahan nada seperti tampak pada gambar berikut.

gambar-laras-nada-alat-musik-saron-pelog
Gending-gending Jawa biasanya dipelajari dengan menggunakan dua cara, yaitu titi laras kepatihan dan titi laras Sariswara atau dewantaran. Titi laras kepatihan memberikan notasi angka tetap, sama seperti nama bilahan pada gamelan. Pada patet apapun ditandai dengan angka-angka yang sama. Barang atau panunggul selalu ditandai angka 1, jangga/gulu selalu ditandai angka 2, dan seterusnya. Hal ini bertujuan untuk mempermudah belajar karena tidak usah berkali-kali mengganti angka pada bilah gamelan meskipun diganti dengan patet apa saja. Yang berubah-ubah hanyalah dasar suara sesuai dengan landasan patet.

Sementara sistem dewantaran atau sariswara, yang tidak berubah adalah titi larasnya, bilahan gamelan disesuaikan menurut titi larasnya, bilahan gamelan disesuaikan menurut titi laras, dasar suaranya tetap 1, bilahan 6 ditandai angka 1, bilahan gulu/jangga ditandai angka 1 sesuai dengan patet yang sedang dihadapi. Yang berubah adalah tinggi rendahnya suara, titi laras 1 pada patet nem (6) tidak sama dengan suara titi laras 1 pada patet sanga (9) ataupun patet manyura. Jadi, apabila ingin mempelajari gending menurut sistem dewantaran ini, kita harus sering mengganti notasinya.

Baca juga:
Tangga Nada Gamelan Slendro dan Pelog
Pengertian dan Peran Pathet dalam Musik Gamelan Jawa
Bentuk dan Susunan Tangga nada Gamelan Jawa
Pengertian Tangga Nada dan Macam-Macam Tangga Nada


Penelusuran terkait:


  • gambar tangga nada pelog dan slendro
  • contoh lagu slendro
  • ciri tangga diatonis mayor adalah
  • gamelan digolongkan dalam jenis musik
  • pathet yaiku
  • materi seni karawitan
  • contoh lagu laras pelog
  • titi laras yang dimiliki oleh slendro adalah
  • laras slendro memiliki nada (titi laras)
  • apa bedane titi laras slendro lan pelog
  • bedane titi laras slendro lan pelog dalam bahasa jawa
  • pengertian laras pelog dan slendro dalam bahasa jawa
  • contoh laras slendro
  • Berlangganan update artikel terbaru via email:

    0 Response to "Mengenal Titi Laras Slendro dan Pelog dalam Karawitan Jawa"

    Post a Comment

    Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel