Senjata Tradisional Aceh Lengkap Gambar dan Penjelasannya

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam sering disebut dengan julukan "Tanah Rencong". Sebutan Tanah Rencong berasal dari sebuah senjata tradisional yang digunakan oleh masyarakat Aceh. Senjata tradisional tersebut bernama rencong, yang memiliki bentuk dan cirikhas unik pada senjata tradisional masyarakat Aceh ini. Selain senjata tradisional rencong, Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam juga memiliki beberepa jenis senjata tradisional lainnya. Berikut ini ulasan tentang senjata tradisional yang terdapat di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Senjata Tradisional Rencong
Rencong adalah senjata tradisional Aceh. Bentuknya menyerupai huruf L. Namun, bila dilihat lebih dekat bentuknya merupakan kaligrafi tulisan Bismillah. Rencong termasuk dalam kategori dagger/belati (bukan pisau ataupun pedang). Ada empat jenis rencong yang menjadi andalan masyarakat Aceh yaitu rencong meueugek, rencong meupucok, rencong pudoi, reuncong meukure. Rencong memiliki tingkatan. Rencong untuk raja atau sultan biasanya terbuat dari gading (sarung) dan emas murni (bagian belatinya). Adapun rencong-rencong lainnya biasanya terbuat dari tanduk kerbau ataupun kayu sebagai sarungnya dan kuningan atau besi putih sebagai belatinya.

senjata tradisional aceh

Senjata Tradisional Siwah
Senjata ini sejenis dengan rencong yang juga merupakan senjata untuk menyerang. Bentuknya hampir sama dengan rencong, tetapi siwah lebih besar dan panjang, melebihi rencong. Siwah sangat langka. Selain, karena harganya yang mahal, siwah bagian dari perlengkapan raja-raja atau ulebalang-ulebalang. Siwah yang telah diberi hiasan emas dan permata pada sarung dan gagangnya lebih berfungsi sebagai perhiasan daripada sebagai senjata.

Senjata Tradisional Tombak Meujanggot
Gagang tombak ini terbuat dari kayu. Bilahnya terbuat dari besi dengan ukiran motif lingkaran, segitiga,  dan persegi panjang. Panjangnya sekitar 200 cm. Pangkal (teubueng) di antara gagang dan bilah disematkan potongan kain dan ijuk menyerupai jenggot. Tombak ini biasa digunakan sebagai perlengkapan upacara/lembaga kebesaran raja.

Selain rencong dan siwaih, bangsa Aceh juga memiliki beberapa senjata khas lainnya. Salah satunya adalah peudang (pedang). Berdasarkan daerah asalnya, di Provinsi NAD dikenal beberapa macam pedang, yaitu peudang habsyah (dari negara Abbsinia), peudang portugis (dari Eropa Barat), dan peudang turki (dari Turki). Adapun senjata khas lainnya, antara lain sikin panyang, klewang, dan peudang oon teubee.
Baca juga:

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Senjata Tradisional Aceh Lengkap Gambar dan Penjelasannya"

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel