Bahasa Daerah Papua Lengkap Penjelasannya

Seperti diketahui bahwa Provinsi Papua dihuni oleh banyak suku bangsa. Tercatat lebih kurang ada 191 suku bangsa asli di Provinsi Papua. Setiap suku bangsa itu memiliki bahasa sendiri-sendiri yang dipergunakan sebagai bahasa pergaulan sehari-harinya (lingua franca). Nama bahasa daerahnya sesuai nama suku bangsa penuturnya. Misalnya suku bangsa Asmat menggunakan bahasa Asmat, suku bangsa Mee menggunakan bahasa Mee, suku bangsa Dani menggunakan bahasa Dani, suku bangsa Yali menggunakan bahasa Yali, suku bangsa Sentani menggunakan bahasa Sentani, suku bangsa Tobati menggunakan bahasa Tobati, dan orang Biak menggunakan bahasa Biak

Persebaran bahasa-bahasa tersebut juga sangat terbatas, hanya berkisar di sekitar kelompoknya saja. Untuk suku bangsa yang memiliki ikatan garis keturunan menggunakan bahasa yang sama dengan dialek berbeda. Sebagai contoh bahasa Asmat memiliki beberapa dialek, seperti Asmat Pantai Kasurarina, Asmat Tenggah, Asmat Utara, Asmat Yaosakor. Begitu juga bahasa Dani yang terbagi atas bahasa Dani Atas, Dani Tengah, dan Dani Bawah. Dialek-dialek itu menunjukkan perbedaan daerah mukim penuturnya. Perbedaan dialek tersebut banyak ditemui pada kelompok suku bangsa yang memiliki populasi besar dengan persebaran yang cukup luas. 

Dari sekian banyak bahasa di Provinsi Papua, bahasa yang persebarannya paling luas adalah bahasa Biak. Bahasa Biak tidak hanya dituturkan oleh masyarakat Biak yang tinggal di Kepulauan Biak. Namun, penuturnya menyebar sampai ke pulau pulau di sekitarnya, seperti Pulau Yapen dan Pulau Supiori. Bahkan, wilayah daratan seperti Kota Jayapura, Nabire, dan Sarmi juga dapat dijumpai orang-orang yang berkomunikasi dengan bahasa Biak. Oleh karena itu, ada wacana untuk menjadikan bahasa Biak sebagai bahasa daerah Provinsi Papua. 

Di wilayah Provinsi Papua juga dapat dijumpai penggunaan bahasa-bahasa daerah lain. seperti bahasa Jawa, Padang, Bali, Madura, Ambon, Makassar, Maluku, dan Bugis. Penggunaan bahasa-bahasa itu banyak dijumpai di wilayah perkotaan dan pesisir pantai yang banyak bermukim suku-suku pendatang. Dari bahasa yang dituturkan akan dapat diketahui daerah asalnya. 

Selanjutnya, sebagai bahasa komunikasi antarsuku di Provinsi Papua digunakan bahasa Indonesia dialek Papua. Meskipun begitu, persebaran bahasa Indonesia belum begitu merata di Provinsi Papua, terutama wilayah pedalaman. Tidak semua suku bangsa asli Provinsi Papua dapat menggunakan bahasa Indonesia dengan baik. Bahkan, ada suku-suku bangsa kecil di pedalaman yang tidak memahami bahasa resmi negara kita. Bahasa Indonesia sering dipergunakan untuk berkomunikasi dengan para pendatang dan wisatawan yang berkunjung ke Provinsi Papua.
Baca juga:

0 Response to "Bahasa Daerah Papua Lengkap Penjelasannya"

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel