Skip to main content

6 Contoh Tembang Dhandhanggula dan Artinya Secara Lengkap

Tembang Dhandhanggula berasal dari kata "Gegadhangan"dalam bahasa Jawa yang artinya cita-cita, harapan, atau angan-angan, dan kata "Gula" yang berarti manis atau indah. Jadi, Dhandhanggula artinya berupa cita-cita dan harapan yang indah.

Selain memiliki arti cita-cita dan harapan indah, beberapa kalangan juga megartikan Dhandhanggula berasal dari kata "dhandang" yaitu burung gagak, sebagai perlambang duka, serta kata "gula" yang artinya manis. Sehingga Dhandhanggula dapat diartikan sebagai suka duka dalam perjalanan hidup hingga mencapai cita-cita dan kebahagiaan.

Watak Tembang Dhandhanggula yaitu bersifat universal dan luwes serta merasuk hati. Maksudnya adalah Tembang Dhandhanggula ini dapat digunakan untuk menuturkan kisah suka maupun duka dalam kehidupan manusia.

Tembang Dhandhanggula memiliki Guru Gatra: 10 baris setiap bait (Artinya tembang Dhandhanggula ini memiliki 10 larik atau baris kalimat).

Guru Wilangan Tembang Dhandhanggula yaitu: 10, 10, 8, 7, 9, 7, 6, 8, 12, 7 (Artinya baris pertama terdiri dari 10 suku kata, baris kedua berisi 10 suku kata, dan seterusnya). Dan Guru Lagu Tembang Dhandhanggula yaitu: i, a, e, u, i, a , u, a, i, a (Artinya baris pertama berakhir dengan vokal i, baris kedua berakhir vokal a, dan seterusnya).

Contoh Tembang Dhandhanggula

1) Yogyanira kang para prajurit
Lamun bisa samiyo anuladha
Duk ing nguni caritane
Andelira sang Prabu
Sasrabau ing Maespati
Aran Patih Suwanda
Lelabuhanipun
Kang ginelung tri prakara
Guna kaya purun ingkang den antepi
Nuhoni trah utama

Artinya:
Sepantasnya para prajurit
Hendaknya bisa mencontoh
Seperti cerita zaman dahulu
Kepercayaan Sang Prabu
Sasrabau di Maespati
Bernama Patih Suwondo
Lelabuhannya
Yang dibingkai tiga perkara
Berguna seperti mau dipegang teguh 
Meniru keluarga utama.

2) Langkung ana jamane narpati,
nora nana pan ingkang nanggulang,
wong desa iku wadale,
kang duwe pajek sewu,
pan sinuda dening Narpati,
mung metu satus dinar,
mangkana winuwus,
jamanira pan pinetang,
apan sewu wolungatus anenggih,
ratune nuli sima.

Artinya:
Lebih aman zamannya raja,
Tidak ada yang menghalangi,
Orang desa itu biasanya,
Yang mempunyai pajak seribu,
Dikurangi oleh Sang Prabu,
Hanya keluar seratus dinar,
Begitu akhirnya,
Zamannya tidak ada hitungan,
Hanya seribu delapan ratus nilainya,
Rajanya akhirnya hilang.

3) Hang tekan kadhatone sami,
Nuli rusak iya nungsa Jawa,
Nora karuwan tatane,
Pra nayaka sadarum,
Miwah manca negara sami,
Pada sowang-sowangan,
Mangkana Winuwua,
Mangka Allahu tangala,
Anjenengken Sang Ratu Asmara kingkin, 
Bagus maksih taruna.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Hilang sampai kerajaan semua,
Kemudian rusak karena orang Jawa,
Tidak karuwan adatnya,
Para abdi dalem semua,
Juga negara tetangga,
Pada silaturahmi,
Begitu katanya,
Kemudian Allah S.W.T.
Menamakan Sang Ratu Asmara Kingkin,
Cakap masih muda.

4) Iku mulih jenenge Narpati,
Wadya punggawa sujud sadaya,
Tur padha rena prentahe,
Kadhatone winuwus,
Ing Kediri ingkang satunggil,
Kang siji tanah Ngarab,
Kartajamanipun,
Duk samana pan pinetang,
Apan sewu lwih sangang atus anenggih,
Negaranira rengka.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Nama raja sudah kembali baik,
Para prajurit dan punggawa bersujud semua,
Juga pada senang perintahnya,
Kerajaannya sudah ada,
Di Kediri yang satu,
Yang satunya di tanah Arab,
Aman zamannya,
Pada waktu itu dihitung telah,
Tahun seribu sembilan ratus,
Negaranya pecah.

5) Wus ndilalah kersaning Hyang Widhi,
Ratu Peranggi anulya prapta,
Wadya tambuh Wilangane,
Prawirane kalangkung,
Para ratu kalah ngajurit,
Tan ana kang nanggulang,
Tanah Jawa gempur,
Wus Jumeneng tanah Jawa,
Ratu Prenggibet budi kras anglangkungi,
Tetep neng tanah Jawa.
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Sudah menjadi kehendak Allah,
Ratu Parenggi segera datang,
Pasukannya bilangannya bertambah,
Kekuatannya berlebih,
Para raja kalah berperang,
Tidak ada yang menghalangi,
Tanah Jawa digempur,
Sudah berdiri tanah Jawa,
Raja Prenggi menjadi raja sangat keras melebihi,
Tetap di Tanah Jawa.

6) Enengena Sang Nateng Parenggi,
Prabu ing Rumingkang ginupita,
Lagya siniwi wadyane,
Kya Patih munggweng ngayun,
Angandika Sri Narpati,
"Heh Patih ingsun myarsa,
Tanah Jawa iku,
Ing mangke ratune sima,
Iya perang klawan Ratu Parenggi,
Tan ana kang nanggulang".
(Jaya Baya, Ramalan Musabar)

Artinya:
Kekananlah Sang Ratu Parenggi,
Prabu Rum yang dihadap,
Baru dihadap pasukannya,
Ki Patih mempunyai keinginan,
Berkatalah Sang Raja,
”Hai Patih saya mendengar,
Tanah Jawa itu
Nantinya rajanya sima,
Iya perang melawan Ratu Parenggi,
Tidak ada yang menghalangi.”

Contoh Video Penyajian Tembang Dhandhanggula


Baca juga:
Contoh Tembang Macapat Kinanthi dan Artinya Secara Lengkap
6 Contoh Tembang Macapat Sinom dan Artinya Secara Lengkap
5 Contoh Tembang Macapat Maskumambang dan Artinya Secara Lengkap
Demikian ulasan tentang "6 Contoh Tembang Dhandhanggula dan Artinya Secara Lengkap" yang dapat kami sajikan. Baca juga artikel Tembang Macapat menarik lainnya di situs SeniBudayaku.com.

Comments