Pakaian Adat Nusa Tenggara Timur Lengkap, Gambar dan Penjelasannya

Pakaian Adat Nusa Tenggara Timur Lengkap, Gambar dan Penjelasannya - Secara umum pakaian adat Nusa Tenggara Timur menonjol pada perangkat kain-kain tenunnya yang khas. Selain itu, kekhasan pakaian adat Nusa Tenggara Timur terlihat pula pada perhaisan perlengkapan pakaian dari logam, bulu unggas, dan kain-kain batik yang ditampilkan dengan cara-cara yang unik. Dari keanekaragaman pakaian adat yang memiliki perbedaan latar belakang, dipaparkan tiga gaya yang dianggap dapat mewakili citra daerah ini, yaitu pakaian adat suku bangsa Sikka dari Flores, suku bangsa Sumba dari Sumba Timur, dan suku bangsa Amarasi dari Kabupaten Kupang , Timor.

Pakaian Adat Suku Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur

Masyarakat Sikka atau suku bangsa Sikka, mendiami daerah Kab. Sikka di Pulau Flores dengan kota terbesar Maumere. Kebudayaan masyarakat Sikka banyak dipengaruhi oleh budaya asing, seperti Bugis, Cina, Portugis, Belanda, Arab, dan India. Pengaruh Portugis dan Belanda tampak pada tata busana barat yang dewasa ini sudah menjadi pakaian sehari-hari. Pengaruh India muncul pada hasil tenunan, yaitu pada pembagian bidang-bidang dan corak yang diilhami oleh kain patola. Meskipun demikian, masyarakat Sikka tetap dapat mempertahankan ungkapan budaya tradisionalnya lewat pakaian serta tata riasnya.

gambar busana adat suku sikka Nusa Tenggara Timur
Sumber : Selayang Pandang Nusa Tenggara Timur : Gandes Cukat Permaty, S. Pd

Pakaian tradisional pria secara umum terdiri atas penutup badan dan penutup kepala. Penutup badan terdiri atas labu bertangan panjang, biasanya berwarna putih mirip kemeja gaya barat. Selembar lensu sembar diselendangkan pada dada, bercorak flora atau fauna dalam teknik ikat lungsi. Pada bagian pinggang dikenakan utan atau utan werung, yaitu sejenis sarung berwarna gelap, bergaris biru melintang. Tata warna kain Sikka umumnya tampil dalam nada-nadan gelap seperti hitam atau biru tua dengan ragi yang lebih cerah berwarna putih, kuning atau merah. Istilah untuk sarung selain utan adalah lipa.

Destar adalah tutup kepala pria yang terbuat dari kain batik soga dan dikenakan dengan pola ikatan tertentu sehingga ujung-ujungnya turun menempel pada kedua sisi wajah dekat telinga.

Pakaian Adat wanita terdiri atas penutup badan berupa labuliman berun, berbentuk mirip kemeja berlengan panjang. Labu ini biasanya terbuat dari sutra dan kain yang bagus mutunya. Model labu ini terbuka sedikit pada pangkal leher guna memudahkan pemakaian. Di atas labu dikenakan dong, sejenis selendang yang diselempangkan melintang dada.

Selain itu, kaum wanita juga memakai sarung wanita, utan lewak, dihias dengan ragam flora dan fauna dalam lajur-lajur garis. Utan lewak adalah kain tiga lembar, berwarna dasar gelap dengan paduan antara warna merah, cokelat, putih, biru, dan kuning secara melintang. Warna-warna tersebut melambangkan berbagai suasana hati atau kekuatan-kekuatan magis. Misalnya hitam untuk melayat, merah, cokelat melambangkan keagungan dan status sosial yang tinggi. Cara mengenakan utan adalah dengan menyampirkan sebagian pinggir kain di atas bahu dengan melintangkan tangan kanan di bawah dada seperti hendak menjepit kain.

Hiasan kepala tersemat pada sanggul atau konde dalam bentuk tusuk konde. Tusuk konde biasanya terbuat dari ukiran keemasan. Pada pergelangan tengan dipakai kalar yang terbuat dari gading dan perak. Penggunaannya disesuaikan dengan suasana peristiwa seperti upacara-upacara atau pesta-pesta adat. Jumla kalar gading dan perak biasanya genap, yaitu dua atau empat gading dengan dua perak pada setiap tangan. perhiasan lainnya adalah kila yang tergantung pada telinga.

Pakaian Adat Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur

Suku bangsa Sumba mendiami Pulau Sumba dan terbagi atas  dua Kabupaten, yaitu Sumba Barat dan Sumba Timur. Kepercayaan khas daerah Marapu, setengah leluhur, setengah dewa, masih sangat diyakini masyarakat Sumba asli. Marapu menjadi falsafah dasar bagi berbagai ungkapan budaya Sumba mulai dari upacara adat, rumah-rumah ibadah (umaratu), rumah-rumah adat dan tata cara rancang bangunnya. ragam hias ukir-ukiran dan tekstil sampai dengan pembuatan perangkat pakaian seperti kain-kain hinggi dan lau serta perlengkapan perhiasan dan senjata.

gambar busana adat suku sumba timur nusa tenggara timur
Sumber : Selayang Pandang Nusa Tenggara Timur : Gandes Cukat Permaty, S. Pd

Di Sumba Timur strata antara kaum bangsawan (maramba), pemuka agama (kabisu), dan rakyat jelata (ata) masih berlaku, meskipun tidak setajam dulu. Perbedaan strata sosial ini juga tidak tampak secara nyata pada tata rias dan pakaian adatnya. Perangkat pakaian adat Sumba terletak pada penutup badan berupa lembar-lembar besar kain hinggi untuk pria dan lau untuk wanita. Dari kain-kain hinggi dan lau tersebut mengungkapkan berbagai lambang dalam konteks sosial, ekonomi serta religi suku Sumba. Kain hinggi dan lau tersebut terbuat dalam teknik tenun ikat dan pahikung serta aplikasi muti dan hada.

Pakaian adat masyarakat Sumba lebih cenderung ditekankan pada ringkat kepentingan serta suasana lingkungan suatu kejadian daripada hierarki status sosialnya. Pakaian kaum pria sumba terdiri atas bagian-bagian penutup kepala, penutup badan dan sejumlah penunjang lainnya berupa perhiasan dan senjata tajam. Sebagai penutup badan digunakan dua lembar hinggi, yaitu hinggi kombu dan hinggi kowaru. Hinggi kombu dipakai pada pinggul dan diperkuat letaknya dengan sebuah ikat pinggang kulit yang lebar. Hinggi kowaru atau terkadang juga disebut hinggi raukadama digunakan sebagai pelengkap. Di kepala dililitkan tiara patang, sejenis tutup kepala dengan lilitan dan ikatan tertentu yang menampilkan jambul.

Jambul ini dapat diletakkan di depan, samping kiri, atau samping kanan sesuai dengan maksud lambangnya. Jambul di depan melambangkan kebijaksanaan dan kemandirian. Hinggi dan tiara terbuat dari tenunan dalam teknik ikat dan pahikung. khusus yang terbuat dengan teknik pahikung disebuttiara pahudu. Hiasan-hiasan yang terdapat pada hinggi dan tiara terutama berkaitan dengan alam lingkungan makhluk hidup. Warna hinggi juga mencerminkan nilai estetis dan status sosial. Hinggi terbaik adalah hinggi kombu kemudian hinggi kowaru, hinggi raukadana, dan terakhir adalah hinggi panda paingu.

Pakaian pria Sumba dilengkapi dengan sebilah kabiala yang disisipkan pada kiri ikat pinggang. Pada pergelangan tangan kiri dipakai kanatar dan mutisalak. kabiala adalah lambang kejantanan, sedangkan mutisalak menyatakan kemampuan ekonomi serta tingkat sosial. Secara menyeluruh hiasan dan penunjang pakaian ini merupakan simbol kearifan

Ada beberapa kain yang digunakan sebagai pakaian pesta dan upacara wanita Sumba Timur, seperti Lau kowaru, Lau pahudu, Lau mutikau, dan Lau pahudu kiku. Kain-kain tersebut dipakai sebagai sarung setinggi dada (lau pahudu kiku) dengan bagian bahu tertutup toba huku yang sewarna dengan sarung.

Untuk bagian kepala wanita Sumba Timur memakai tiara berwarna polos yang dilengkapi dengan hiduhai dan hai kara. Pada dahi disematkan perhiasan logam (emas atau sepuhan) yaitu maraga. Kemudian di telinga tergantung mamuli perhiasan berupa kalung-kalung keemasan. Di bagian leher juga dikenakan kalung-kalung keemasan yang menjurai ke bagian dada.

Pakaian Adat Amarasi, Timor, Nusa Tenggara Timur

Secara administratif Amarasi termasuk ke dalam wilayah Kabupaten Kupang. Meskipun pengaruh-pengaruh asing masuk ke dalam wilayah ini, tetapi masyarakat Amarasi masih memegang tradisi untuk mengungkapkan budaya asli mereka. Hal ini ditunjukkan dengan adanya bentuk-bentuk kepercayaan lokal yang mewarnai kehidupan sehari-hari, seperti ritus-ritus penghormatan Usi Neno, yang dianggap sebagai wujud tertinggi penguasa jagad raya, pencipta makhluk hidup sumber segala yang ada. Dalam hal berpakaian, tradisi kebudayaan asli juga masih mempengaruhi tata cara berpakaian, terutama dalam pakaian pesta adat atau upacara-upacara penting. Secara umum pakaian adat upacara Amarasi didominasi oleh kain-kain tenunan dalam teknik futus dan sotis yang dipadu  dalam warna-warna putih, cokelat, biru, merah bata. Kain-kain tersebut kemudian dipadu dengan berbagai aksesoris di kepala, telinga, tangan dan pinggang.

gambar busana adat suku amarasi nusa tenggara timur
Sumber : Selayang Pandang Nusa Tenggara Timur : Gandes Cukat Permaty, S. Pd

Pada dasarnya pakaian adat pria Amarasi sama dengan daerah lain di Nusa Tenggara Timur, yaitu kain penutup badan yang terdiri atas beti atau taimuti dan po'uk. Akan tetapi, pakaian pria Amarasi mempunyai cork yang khas, yaitu adanya dominasi warna-warna cokelat dengan bidang tengah berwarna putih di bagian bet. Kemudian, po'uk bercorak garis-garis memanjang yang dipadu dalam warna-warna jingga, merah bata, putih, dan biru. Di bagian kepala dikenakan pilu dari batik, sedangkan di bagian leher dikenakan kalung yang terbuat dari logam yang berhiaskan iteke, yaitu logam berukir berbentuk lingkaran. Sepertihalnya di daerah Nusa Tenggara Timur lainnya, pria Amarasi juga memakai kapisak atau aluk yang terbuat dari anyaman-anyaman daun atau kain persegi empat dengan corak geometris dan multi sebagai hiasannya. Oleh masyarakat setempat pakaian dan perhiasan dan perlengkapan pakaian tersebut dianggap dapat memberikan sifat keagungan, kejantanan serta kesucian bagi penyandangnya.

Pakaian utama wanita Amarasi terdiri atas dua macam kain tenunan. Kain pertama adalah Tais dan Tarunat yang dipasang setinggi dada hingga mata kaki. Kain ini bercorak garis-garis sempit berwarna jingga, kuning, biru tua dan dipadukan dengan corak-corak ikat putih berlatar hitam/ biru tua. Sementara itu kain kedua berupa selempang yang terikat di depan dada berbentuk huruf V dengan kedua ujungnya terletak di kedua bahu bagian belakang. Di bagian kepala dikenakan seperangkat perhiasan. Rambut yang disanggul dihiasi dengan kili noni dan tusuk konde. Di dahi dikenakan pato eban yaitu hiasan logam berukir yang berbentuk bulan sabit.

Kedua telinga dihiasi falo noni. Kemudian dikenakan pula kalung berbentuk bulat terbuat dari logam (emas, perak, atau sepuhannya) yang disebut dengan noni bena. Pergelangan tangan dihiasi dengan niti keke, sedangkan bagian pinggang dikenakan futi noni.

Pada hakikatnya pakaian adat di Nusa Tenggara Timur mencerminkan fungsi sosial. Corak tenunan menunjukkan pada status sosial dan tingkat ekonomi.

Demikian pembahasan tentang "Pakaian Adat Nusa Tenggara Timur Lengkap, Gambar dan Penjelasannya" yang dapat kami sampaikan. Artikel ini dikutip dari buku "Selayang Pandang Nusa Tenggara Timur : Gandes Cukat Permaty, S. Pd". Baca juga artikel kebudayaan indonesia menarik lainnya di situs SeniBudayaku.com.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Pakaian Adat Nusa Tenggara Timur Lengkap, Gambar dan Penjelasannya"

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel