Skip to main content

Kesenian Tradisional Yogyakarta Lengkap, Gambar dan Penjelasannya

Kesenian Tradisional Yogyakarta Lengkap, Gambar dan Penjelasannya - Yogyakarta atau "Jogja" merupakan sebuah kota kecil di sebelah selatan Pulau Jawa yang berpredikat kota pelajar. Selain menyandang predikat kota pelajar, Yogyakarta juga pantas disebut sebagai kota budaya karena masyarakat di kota ini masih sangat menjunjung tinggi adat dan budaya yang mereka miliki. Berbagai ragam kesenian tradisional masih terus digelar dan dilestarikan oleh seniman-seniman di Provinsi Yogyakarta ini. Kesenian khas yogyakarta tidak hanya ditampilkan pada hari-hari tertentu saja. Namun, masih banyak kesenian-kesenian khas yang ditampilkan oleh masyarakat Yogyakarta untuk memeriahkan berbagai upacara adat, seperti pernikahan, khitanan, kelahiran, dan upacara adat lainnya. Berikut ini beragam kesenian khas yogyakarta yang dikenal oleh masyarakat Yogyakarta serta penjelasannya.

1. Wayang Kulit

Wayang kulit merupakan kesenian tradisional yang sudah berusia ratusan tahun. Dalam pertunjukan wayang kulit, penonton dapat menyaksikan dari arah depan atau dari arah belakang. Dari belakang, penonton akan melihat bayang-bayang wayang dari dalam kelir (tirai kain putih untuk menangkap bayang-bayang wayang kulit). Bayang-bayang inilah yang mungkin menjadi cikal bakal lahirnya istilah wayang yang berarti bayang-bayang. Selain itu bayang-bayang ini ditafsirkan bahwa cerita dalam pewayangan mencerminkan bayang-bayang kehidupan manusia di dunia.

Wayang kulit gaya Yogyakarta mempunyai tampilan fisik yang berbeda dengan wayang dari daerah lain. Perbedaannya terletak pada beberapa hal; wayang gaya Yogyakarta terkesan dinamis atau terlihat bergerak, ditandai dengan tampilan posisi kaki yang melangkah lebar seperti orang yang sedang melangkah; tampilan bentuk luarnya lebih tambun dan tidak terkesan kurus; tangannya sangat panjang hingga menyentuh kaki; serta tatahannya inten-intenan, terutama pada pecahan uncal kencana, sumping, turido, dan bagian busana lainnya. Dilihat dari sunggingannya (lukisan/ perhiasan yang diwarnai dengan cat), digunakan sunggingan tlacapan atau sunggingan sorotan, yaitu unsur sungging yang berbentuk segitiga terbalik yang lancip-lcncip seperti bentuk tumpal pada motif kain batik; dan di bagian siten-siten atau lemahan, yaitu bagian di antara kaki depan dan kaki belakang, umumnya diberi warna merah.

Untuk mengetahui wayang gaya Yogyakarta, ditentukan dari jenis mata wayang. Bentuk hidung wayang, mulut wayang, bentuk mahkota, jenis pemakaian kain (dodot) dan posisi kaki, serta atribut lainnya merupakan beberapa atribut yang perlu diperhatikan untuk mengenal wayang Yogya.

kesenian tradisional "wayang" yogyakarta

2. Wayang Wong

Sesuai dengan namanya, kesenian ini menggunakan wong (orang) sebagai pemainnya. Wayang wong berbeda dengan wayang kulit yang menggunakan wayang dari kulit sebagai alat peraganya. Wayang  wong adalah suatu seni drama yang menggabungkan antara seni dialog dan seni tembang. Wayang wong pertama kali diciptakan oleh K.B.A.A. Mangkunegara I yang berkuasa dari tahun 1757 sampai tahun 1795. Pemain-pemain wayang wong adalah para abdi dalem keraton sendiri. Pada masa pemerintahan Mangkunegara V, pada tahun 1881, pagelaran wayang wong semakin hidup dan dianggap sebagai hiburan. Selanjutnya wayang wong berkembang menjadi wayang wong gaya Surakarta dan wayang wong gaya Yogyakarta.

Wayang wong gaya Yogyakarta pertama kali muncul pada pemerintahan Sri Sultan Hamengkubuwo no VII yang bertakhta dari tahun 1878 sampai tahun 1921. Dahulu kala, wayang wong hanya dipentaskan di lingkungan keraton, yaitu di Baluwerti. Para pemainnya adalah pangeran dan keluarga keraton sen- diri. Kesenian ini merupakan ajang ekspresi kehalusan budi, keterampilan tari, dan bela diri. Semua pemainnya laki-laki. Bahkan, tokoh wanita pun dimainkan oleh laki-laki.

Perbedaan antara wayang wong gaya Surakarta dan Yogyakarta terletak pada penggunaan kethok dan kecrek serta dalang untuk suluk (nyanyian atau tembang dalang yang dilakukan ketika akan memulai adegan di pertunjukan wayang) dan menceritakan adegan yang silih berganti untuk gaya Surakarta. Adapun gaya Yogyakarta hanya menggunakan keprak (bunyi-bunyian pengiring gerakan) serta pembaca kandha yang bukan merupakan dalang. Pada gaya Surakarta, cengkok atau lagu percakapan nampak lembut merayu,  sedangkan gaya Yogyakarta terlihat datar dan melankolik. Dalam gaya Surakarta, tarian terlihat luwes sedangkan dalam gaya Yogyakarta tarian tampak lebih gagah, trengginas (lincah), dan memikat.

Pada masa pemerintahan Sri Sultan Hamengkubuwono V (1822-1855) dipergelarkan tidak kurang lima cerita, yakni Pragolomurti, Petruk Dadi Ratu, Rabinipun Angkawijaya, Joyosemadi, dan Pregiwo-Pregiwati. Pada periode pemerintahan Sri Sultan Hamengkubuwono VII (1877-1921) hanya dua kali pementasan dengan lakon Sri Suwela dan Pregiwo-Pregiwati.

Wayang wong mencapai popularitasnya pada saat Sri Sultan HB VIII berkuasa. Pada masa itu digiatkan pembaruan dan penyempurnaan besar-besaran pada tata busana, teknik, ragam gerak tari, dan kelengkapan pentas. Proyek ini melibatkan empu tari KRT Joyodipuro, KRT Wiroguno, GPH Tejokusumo, KRT Wironegoro, BPH Suryodiningrat, dan KRT Purboningrat. Selama periode 1921- 1939 ini tidak kurang 20 lakon wayang wong dipentaskan.

3. Ketoprak

Surakarta tahun 1898. Wabah pes merajalela dan meminta  banyak  korban jiwa. Banyak  orang  yang dirawat dibarak-barak darurat. Untuk menghibur rakyat yang sedang menderita, KRT Wreksadiningrat segera mengerahkan para abdi untuk merawat dan mempersembahkan hiburan kesenian. Mereka membawa lesung untuk ditabuh disertai dengan tarian dan nyanyian.

Beberapa seniman mengembangkan ketoprak lesung tersebut dengan menambah instrumen musik, seperti siter (alat musik petik yang berdawai, bentuknya menyerupai kecapi Sunda), gender (gamelan Jawa yang dibuat dari bilah bilah logam berjumlah empat belas dengan penggema dari bambu), kendang dan genjring (rebana kecil yang dilengkapi dengan kepingan logam bundar pada bingkainya). Mereka mulai manggung di luar tembok keraton dengan memakaı kostum ala Turki atau Arab dan mengambil cerita rakyat Jawa. Dialognya dinyanyikan sambil menari.

Ketoprak lesung dari Solo untuk pertama kalinya dipentaskan di Yogyakarta pada tahun 1900, yaitu sebagai hiburan dalam rangka memeriahkan perkawinan agung KGPAA Paku Alam VII dengan RA Puwoso, putri Sunan Pakubuwono X. Sejak saat itu ketoprak berkembang di Yogyakarta.

kesenian ketoprak dan dagelan mataram yogyakarta

4. Dagelan Mataram

Dagelan Mataram adalah pertunjukan humor atau lawak yang dialognya menggunakan bahasa Jawa. Kesenian ini berkembang di wilayah Yogyakarta. Jenis lawakan ini populer di Yogyakarta sekitar tahun 1950-an.

Cerita yang dipentaskan dalam dagelan Mataram biasanya cerita sederhana dan dekat dengan kehidupan masyarakat desa. Misalnya, konflik rumah tangga yang kemudian dapat diselesaikan secara adil. Intrik-intrik dalam konflik itulah yang dibumbui dengan dagelan segar. Makna dibalik dagelan sederhana itulah yang sangat bermanfaat bagi masyarakat. Melalui dagelan, kritik atas sesuatu yang melenceng dapat diungkapkan tanpa menyinggung perasaan seseorang.

Di tahun 70-an dikenal pemain dagelan Mataram yang cukup populer, yaitu Basıyo. Beberapa kaset dagelannya beredar di masyarakat, seperti Besanan, Dadung Kepuntir, Degan Wasiat, Gatutkaca Gandrung, Kapusan, Maling Kontrang-Kantring, mBecak, mBlantik Kecelik, Midang, Ngedan, Pangkur Jenggleng, dan Gandrung. Bersama sang istri, Darsono, dan Arjo, Basiyo mengemas dagelan Mataram menjadi segar dan kocak.

Di era 1990-an, dagelan Mataram mulai menghilang dari masyarakat. Kesenian jenaka ini tergeser oleh jenis kesenian lain yang lebih baru semisal campursari dan dangdutan.

5. Wayang Beber

Pertunjukan wayang beber dilakukan dengan pembacaan cerita atau gambar yang melukiskan kejadian atau adegan yang terlukis pada kertas. Pada saat ini, pertunjukan wayang beber dapat dikatakan sudah punah karena lukisan mengenai wayang tersebut tidak dibuat lagi.

Wayang beber termasuk wayang yang paling tua usianya.  Ia berasal dari masa akhir zaman Hindu di Jawa. Pada mulanya, wayang beber berkisah tentang cerita Mahabharata kemudian beralih ke cerita Panji dari Kerajaan Jenggala pada abad XI dan mencapai jayanya pada zaman Majapahit sekitar abad XIV-XV.

Ketenaran wayang ini memudar sejak zaman Mataram. Salah satu wayang beber yang tersisa ditemukan di Desa Gelaran, Bejiharjo, Karangmojo, Gunung Kidul, yang terletak 47 km sebelah tenggara kota Yogyakarta. Wayang beber tersebut dinamai wayang beber Kyai Remeng, milik Ki Sapar Kromosentono yang merupakan ahli waris ketujuh.

Menurut cerita rakyat di sana, wayang beber tersebut dibuat dalam rangka peringatan tujuh bulan dalam kandungan Sultan Hadiwijaya (1546-1586) yang terkenal dengan sebutan Jaka Tingkir. Di Jawa dinamakan mitoni. Setelah Jaka Tingkir dinobatkan sebagai raja Pajang, Kyai Remeng dijadikan pusaka kerajaan dan kemudian diwariskan ke Mas Ngabehi Saloring Pasar yang bergelar Panembahan Senopati, putra angkatnya. Di kemudian hari Kyai Remeng menjadi pusaka Keraton Mataram.

Hingga saat ini, wayang beber Kyai Remeng dianggap sebagai benda pusaka oleh keluarga Ki Sapar Kromosentono. Setiap malam Jumat, benda keramat ini diselamati dengan sesaji.

kesenin wayang beber dan tayup gaya yogyakarta

6. Tayub

Tayub berasal dari kata mataya yang berarti tarian dan guyub yang berarti rukun. Jika digabungkan berarti tarian kerukunan atau tarian persahabatan. Di Yogyakarta juga ada semacam tayub yang disebut beksan pangeranan. Seorang penari bisa ditemani seorang teledek atau beberapa teledek secara bersamaan. Saat gamelan berhenti, baru minuman disajikan. DahuIukala, tarian tayub hanya dilakukan oleh kerabat bangsawan yang memang telah mahir menari.

Disebutkan dalam Serat Centhini, pada awal abad XIX putra Sunan Giri III melakukan pengembaraan ke seantero Jawa. Waktu tiba di Desa Kepleng, ia menyaksikan penduduk gemar bermain tabuh-tabuhan dan dilanjutkan dengan tayuban dengan perempuan bernama Gendra. Dalam membawakan tarian, Gendra begitu memukau penonton sehingga merangsang mereka untuk menari bersamanya. Akibat mereka saling berebut untuk bisa menari bersama Gendra, tidak jarang terjadi ketegangan, percekcokan, dan bahkan perkelahian. Gendra memang berarti si pembuat onar.

Tayub yang berkaitan dengan ritus kesuburan masih ada di daerah Semin, Gunung Kidul. Tayub diadakan dalam rangka perayaan datangnya Dewi Sri, dewi kesuburan. Awalnya teledek menari dengan diiringi gending Sri Boyong, agar Dewi Sri hadir di antara mereka untuk melindungi petani dari segala hama tanaman. Kemudian dilanjutkan dengan gending Sri Katon untuk menghormati Dewi Sri yang sudah hadir di antara mereka. Setelah gending Rujak Jeruk, maka para penonton bersuka cita menari bersama teledek.

Dalam perjalanan waktu, tayub telah semakin jauh dari konsep luhur tentang kesuburan. Tayub telah memudar dan dibelokkan pada wujud yang mengesampingkan norma susila. Kehidupan penari tayub, yang disebut ronggeng, lekat dengan kehidupan asusila dan tidak senonoh.

Baca juga:
Macam-Macam Kesenian Jawa dengan Pengaruh Islam
Wayang Kulit: Asal Usul, Sumber Cerita, dan Sejarah Wayang Kulit Jawa
Macam-Macam Kesenian Tradisional Rakyat Jawa Tengah


Sumber : Selayang Pandang Daerah Istimewa Yogyakarta : Kelik Supriyanto

Comments