Mengenal Kebudayaan Daerah Jawa Tengah

Mengenal Kebudayaan Daerah Jawa Tengah - Berbicara masalah kebudayaan, Provinsi Jawa Tengah adalah gudangnya. Berbagai macam jenis budaya ada di Provinsi ini. Hal ini tidak lepas dari sejarah masa lalu Jawa Tengah. Dahulu wilayah ini berdiri banyak kerajaan, baik kerajaan besar maupun kecil. Kerajaan-kerajaan tersebut antara lain Kerajaan Mataram Hindu, Kerajaan Mataram Buddha (Syailendra), Kerajaan Demak, Kerajaan Pajang, Keraton Surakarta, dan Pura Mangkunegaran. Tiap-tiap kerajaan memiliki kebudayaan yang berbeda. Sebagian besar kebudayaan tersebut masih lestari hingga kini.

Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah banyak dipengaruhi oleh kebudayaan Jawa (Kejawen). Kebudayaan ini tumbuh dari suku bangsa Jawa yang mayoritas mendiami wilayah ini. Sebagai sumber adalah kerajaan-kerajaan yang disebutkan di atas. Sebagai pusatnya adalah Keraton Surakarta. Pada masa itu di dalam keraton berkembang berbagai cabang seni budaya. Oleh sebab itu, kebudayaan Keraton Surakarta dijadikan patokan bagi masyarakat Provinsi Jawa Tengah.

Selain itu, di wilayah Provinsi Jawa Tengah terdapat kebudayaan Jawa Pesisir dan Banyumasan. Kebudayaan Jawa Pesisiran berkembang di daerah pantai, terutama pantai utara. Kebudayaan ini mendapat banyak pengaruh dari kebudayaan Islam. Kebudayaan Banyumasan merupakan perpaduan antara kebudayaan Jawa, Sunda dan Cirebon.

Sebagai bukti lain bahwa Jawa Tengah sebagai pusat kebudayaan adalah ditemukannya salah satu unsur budaya kuno manusia, yaitu stegodon (gajah purba). Fosil hewan purba ini ditemukan di Sangiran, Kabupaten Sragen. Pada lokasi yang sama ditemukan pula berbagai fosil manusia purba beserta peradabannya. Penemuan ini menunjukkan bahwa sebelum zaman kerajaan di Jawa Tengah sudah berkembang kebudayaan.

A. Bahasa Daerah Jawa Tengah
Penduduk Provinsi Jawa Tengah mayoritas adalah suku bangsa Jawa. Suku bangsa ini memiliki bahasa sendiri yang disebut bahasa Jawa. Bahasa ini digunakan dalam aktifitas sehari-hari. Bahasa Jawa memiliki jenis huruf sendiri yang dinamakan huruf Jawa (Honocoroko). Ada keanekaragaman bahasa Jawa yang berkembang di wilayah ini. Keanekaragaman ini disebabkan perbedaan dialek.

Pada dasarnya dialek bahasa Jawa terbagi ke dalam dua klasifikasi, yaitu dialek daerah dan dialek sosial. Dialek daerah didasarkan atas wilayah, karakter dan budaya setempat. Sedangkan dialek sosial dadasarkan pada status sosial pemakainya.
Pembahasan Lengkapnya silahkan klik Bahasa Daerah Jawa Tengah Lengkap Penjelasannya

B. Rumah Adat Tradisional Daerah Jawa Tengah
Penduduk Provinsi Jawa Tengah mengenal beberapa jenis rumah adat. Rumah adat Jawa Tengah dibedakan menurut bentuk atapnya. Ada lima bentuk rumah adat Jawa Tengah, yaitu rumah limasan, joglo atau tikelan, panggangpe, kampung, dan tajug atau masjid.

Pada umumnya susunan rumah adat tradisional secara lengkap terdiri atas beberapa bagian, yaitu pintu gerbang, pendopo, pringgitan, dalem, gandhok, dapur, dan lain-lain. Tiap-tiap bagian memiliki fungsi yang berbeda. Namun, tidak setiap jenis rumah memiliki bagian-bagian tersebut. Bagian rumah pendopo dan dalem terdapat pada bentuk joglo. Bagian bentuk pringgitan terdapat pada rumah bentuk limasan.
Pembahasan secara lengkap silahkan klik Rumah Adat Daerah Jawa Tengah Lengkap, Gambar dan Penjelasannya

gambar rumah adat jawa tengah "Joglo"

C. Pakaian Adat Tradisional Daerah Jawa Tengah
Masyarakat Jawa Tengah mengenal berbagai macam pakaian adat. Pakaian adat Surakarta yang menjadi simbol (identitas) pakaian adat di Provinsi ini. Pakaian adat Jawa Tengah dikelompokkan menjadi dua, yaitu pakaian untuk bangsawan (kerabat keraton) dan pakaian untuk rakyat biasa.

Pakaian adat daerah Jawa Tengah untuk upacara pernikahan dikenal dengan nama Jawi jangkep untuk pria dan kebaya untuk wanita. Selain pakaian tersebut masyarakat Jawa Tengah juga menggunakan pakaian adat berupa baju batik dan kain jarik yang dipakai pada saat upacara adat. Aksesoris yang digunakan untuk melengkapi pakaian tersebut juga sangat bervariasi tergantung jenis pakaian dan keperluannya.
Pembahasan secara lengkapnya silahkan klik Pakaian Adat Jawa Tengah Lengkap, Gambar dan Penjelasannya
gambar pakaian adat jawa tengah "jawi jangkep"


D. Kesenian Tradisional Daerah Jawa Tengah


  • Seni Tari Tradisional Dearah jawa Tengah
Secara umum tarian tradisional daerah Jawa Tengah terbagi atas dua jenis, yaitu tarian keraton dan tarian rakyat. Jenis tarian keraton berasal dari lingkungan keraton. Sedangkan tarian rakyat dipergelarkan dalam upacara-upacara adat.

Salah satu contoh tarian keraton Surakarta yang terkenal yaitu tari Bedhaya. Ada beberapa jenis tari Bedhaya yang dikenal masyarakat Jawa Tengah. Salah satunya adalah tari Bedhaya Ketawang yang kami bahas secara lengkap di artikel (Tari Bedhaya Ketawang, Tarian Sakral dari Surakarta). Sedangkan tarian rakyat yang dikenal masyarakat Jawa Tengah salah satunya adalah tari Dolalak.

Beberapa tarian daerah yang terdapat di Provinsi Jawa Tengah antara lain sebagai berikut;
Tari Bambang Cakil, Tari Lengger, Tari Angguk, Tari Kuntulan, Tari Golek, Tari Bondan, Tari Klono Topeng/ Sewandono, Tari Tayub, Tari Rebana, Tari Mbatil, Tari Tani, Tari, Eko Prawiro, Tari Retno Tanding, Tari Menak Koncar, Tari Bondoyudo, Tari Prawiroguno, Tari Bugis Kembar, Tari Srimpi, Tari Gambyong, Tari Gambiranom, Tari Gathutkaca Gandrung, Tari Gathutkaca Gaadhungkawuk, Tari Gunungsari, Tari Dewi Ciptoroso, Tari Bismo Gugur, Tari Srikandi Ajar Manah, Tari Jaran Kepang, Tari Gambiranom Banyumasan, Tari Calung, Tari Capat Cipit, Tari Sintren, Tari Angguk, Tari Tek-Tek, dan Sendratari Kamandaka.

  • Alat Musik Tradisional Jawa Tengah
Alat musik tradisional Provinsi jawa Tengah yaitu gamelan. Seperangkat musik gamelan terdiri dari beberapa instrumen alat musik. Alat musik tersebut meliputi kendang, bonang barung, bonang penerus, saron, slenthem, gender, gambang, kempul, kenong, kethug, sitter, suling, rebab, keprak dan kepyang, bedug,serta gong. Perangkat musik gamelan tersebut terdiri atas dua laras, yaitu laras slendro dan pelog. Satu perangkat musik gamelan laras slendro dan pelog disebut gamelan sepangkon.

Selain gamelan, di beberapa wilayah Provinsi Jawa Tengah juga ditemukan jenis alat musik lainnya, seperti rebana, tambur, calung, dan terompet. Alat-alat musik ini digunakan untuk mengiringi kesenian khas daerah.

  • Kerajinan Tradisional Daerah Jawa Tengah
Provinsi Jawa Tengah memiliki berbagai bentuk seni kerajinan rakyat, diantaranya ukiran, batik, meubel, kerajinan perunggu, gerabah, gamelan, dan keramik. Dari sekian banyak kerajinan rakyat tersebut yang paling terkenal adalag batik. Pusat batik tradisional Provinsi Jawa Tengah adalah kota Solo dan Pekalongan. Ada  banyak motif batik di provinsi ini. Motif batik yang terkenal di masyarakat antara lain motif parang, kawung, dan sawat atau lar.

Kabupaten Jepara terkenal dengan kerajinan ukir kayunya. Pusatnya di Desa Tahunan, Kecamatan Tahunan. Berbagai model ukiran khas jepara dapat ditemukan di tempat ini. Beberapa kerajinan lain yang dapat ditemukan di Provinsi Jawa Tengan antara lain terdapat di beberapa daerah berikut ini.

Daerah Sentra Kerajinan Rakyat Jawa Tengah
NoNama KerajinanNama Daerah
1
Kerajinan Gerabah
Kecamatan Bayat, Kab. Klaten
2
Kerajinan Tenun Lurik
Desa Troso, Pecangakan, Kab. Jepara dan Kec. Pedan, Kab. Klaten
3
Kerajinan Perunggu
Desa Tumang, Cepogo, Kab. Boyolali
4
Kerajinan Tatah Sungging
Desa Kepuhsari, Kec. Manyaran, Kab. Wonogiri
5
Kerajinan Tanduk
Desa Kuwel, Polanharjo, Kab. Klaten
6
Kerajinan Kulit
Desa Mesin, Kab. Batang
7
Anyaman Bambu
Kota Pekalongan dan Kab Brebes
8
Kerajinan Kuningan
Kecamatan Juwana, Kab. Pati
9
Kerajinan Gamelan
Desa Wirun, Mojolaban, Kab. Sukoharjo
10
Kerajinan Wayang Lilin
Kab. Boyolali

E. Upacara Adat Tradisional Daerah Jawa Tengah
Masyarakat Jawa Tengah mengenal upacara tradisional atau adat yang diberi nama selamatan (selametan). Ada beberapa jenis upacara ini, tergantung pada tujuan upacara yang dilakukan. Secara umum upacara selamatan dimaksudkan untuk memperoleh keselamatan hidup dan terhindar dari segala jenis gangguan, baik yang tampak maupun yang tidak tampak.

Upacara tradisional Provinsi Jawa Tengah dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu upacara yang berhubungan dengan daur hidup dan upacara yang berhubungan dengan aktifitas masyarakat dalam lingkungannya.
Pembahasan lengkap upacara adat Jawa Tengah silahkan klik Upacara Adat Tradisional Daerah Jawa Tengah dan Penjelasannya

Upacara Adat Daerah Jawa Tengah
NoNama Upacara AdatNama Daerah
1
Jamasan Pusaka Mangkunegoro I
Kab. Wonogiri
2
Padusan Surodilogo
Kab. Wonosobo
3
Sedekah gunung Merapi
Kec. Selo, Kab. boyolali
4
Kirab Pusaka Keraton Surakarta dan Grebeg Maulud
Kota Solo
5
Buka Luwur Sunan Kudus dan Sunan Muria
Kab. Kudus
6
Upacara Adat Mondosiyo
Kab. Karanganyar
7
Upacara Adat Meron dan Khol Syekh Jangkung Landoh Kayen
Kab. Pati
8
Upacara Lopisan
Kota Pekalongan
9
Upacara Ruwatan dan Dugderan
Kota Semarang
10
Upacara pengambilan Api Abadi Mrapen
Kab. Grobogan

F. Senjata Tradisional Jawa Tengah
Senjata tradisional penduduk Jawa Tengah diantaranya keris, pedang, tombak, gada, dan perisai. Bagi masyarakat Jawa Tengah keris dapat menunjukkan dan kekayaan seseorang. Sebagian keris merupakan benda pusaka yang dianggap keramat dan sakti. Oleh sebab itu, beberapa keris diberi nama tertentu, misalnya kyai Setan Kober milik Arya Penangsang (Adipati Jipang), Kyai Sengkelat milik Sultan Hadiwijaya (Sultan Pajang).

Keris terdiri atas tiga bagian, yaitu ukiran atau hulu keris, wrangka (rangka), dan wilahan. Hulu keris biasanya dibuat dari tanduk, kayu, gading, atau emas yang diukir dengan indah. Wrangka berfungsi sebagai sarung keris. Hulu keris dan wrangka biasanya ditaburi permata intan atau berlian. Wilahan (gagang) keris terbuat dari logam. Kegunaan keris berubah dari waktu ke waktu. Dahulu keris dugunakan sebagai senjata perang. Kemudian, keris menjadi barang keramat dan barang pusaka yang dipuja. Sekarang keris berfungsi sebagai pelengkap pakaian adat.

G. Makanan dan Minuman Tradisional Jawa Tengah
Banyak sekali jenis makanan dan minuman tradisional di Jawa Tengah. Hampir setiap daerah memilikinya. Makanan dan minuman ini dibuat dengan bahan-bahan yang berasal dari potensi alam Jawa Tengah. Beberapa jenis makanan dan minuman tradisional Jawa Tengah antara lain sebagai berikut.
Makanan dan Minuman Tradisional Jawa Tengah
NoNama DaerahNama Makanan atau Minuman Khas
1
Semarang
Tahu pong, tahu petis, tahu gimbal, wingko babat, lumpia, dan bandeng presto.
2
Solo
Timlo, tengkleng, dan sega liwet.
3
Pekalongan
Lopis, soto kriyik, nasi gandul, dan soto taoco.
4
Kudus
Jenang kudus, dodol, sate kerbau, dan nasi pindang.
5
Jepara
es gempol dan blenyik ikan teri.
6
Banyumas
Soto sokaraja, jenang jaket, dan cimplung.
7
Tegal
Kacang asin, pilus, dan young tahu.
8
Pemalang
Nasi grambyong, lontong dekem, dan sate loso.
9
Klaten
Jenang, krasikan, ayam panggang kalasan, dan kripik paru.
10
Purworejo
Lanting, clorot, slondok, dan geblek.
11
Boyolali
Nasi tumpang, marning, brem cap suling gading.
12
Salatiga
Enting-enting, ampyang, dendeng, dan abon.
13
Wonogiri
Nasi tiwul, gathot, balung kethek, besengek.
14
Wonosobo
kacang dieng, buah kaleng carica, keripik jamur.
15
Purbalingga
Rujak kangkung, tahu gecot, es duren, dan lanting.
Penjelasan lengkapnya silahkan klik Makanan dan Minuman Khas Jawa Tengah, Lengkap Penjelasannya
Demikian pembahasan tentang "Mengenal Kebudayaan Daerah Jawa Tengah" yang dapat kami sampaikan. Artikel ini dikutip dari buku "Selayang Pandang Jawa Tengah : Giyarto". Baca juga artikel kebudayaan Indonesia menarik lainnya di situs SeniBudayaku.com.

0 Response to "Mengenal Kebudayaan Daerah Jawa Tengah"

Post a Comment

Silahkan berkomentar yang baik dan sopan, komentar dengan link aktif akan kami hapus.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel